Monday, February 15, 2010

bismillah, assalamualaikum w.b.t.

"anta tak de blog akh?"
"ana takut tak ada komitmen dalam menjalankan dakwah melalui blog ni, ana ade terbaca 1 artikel yang sarana ust2, jika ingin berdakwah melalui blog kita mesti istiqamah."

Asif Jiddan kepada pembaca Titis - Titis Tarbiyah jika blog kami ini jarang diupdate. Kadang kala, memang benar kami tidak dapat menyusun masa untuk menulis tapi kadang kala, isinya tidak dapat diserapkan sebagai perkataan. Pada ana, ibnusarha, sejujurnya medan blog sekadar suatu lembaran maya yang mengandungi pahit manis kehidupan ana, pemikiran ana serta luahan perasaan takala merasakan molek dikongsi bersama para pembaca. Namun, buat ikhwah yang berjaya mengkemas kini segala maklumat dengan baik, ana ucapkan tahniah dan teruskan mengunakan medium alaf baru ini.

Sebenarnya niat daku bukan untuk menulis berkaitan pemohonan maaf namun, untuk memberikan sedikit respon atau buah fikir yang mungkin dapat dikongsi bersama.

Analogi
Penggunaan analogi ini sangat la baik untuk digunapakai apabila kita ingin memudahkan pemahaman. Ikhwah- ikhwah pula suke benar menggunakan analogi ini. Semalam hebat diperkatakan dengan analogi. Namun, sedalam mana analogi dapat difahami?

kita selalu melihat adanya kes kematian yang dahsyat di dalam televisyen dan surat khabar. kadang kala hiba juga rasa dihati tetapi kadang kala tu tiada perasaaan langsung. dahulu keluarga ana pernah juga jadi tumpuan takala datuk saudaraku meninggal dengan tragis. tika itu ayahandaku mula berbicara. dahulu kita lihat orang lain menanggis dan cerita mereka yang memasuki kaca tv tapi la ni famili kita.

Analogi juga kadang kala digunakan untuk hanya memberikan hint atau pembayang buat orang yang berada dalam masalah yang terjadi.

Pecah & Etika
Ini sangat menarik. Ana amat berharap boleh menceritakan kepada semua namun sukar untuk daku menaip aksara - aksara untuk memilih kata yang elok.



benda baik namun kurasakan jaik. Walhal keduanya benar dan mengejar redhonya namun khilaf tetap berlaku dan pecah tetap jelas kelihatan. Salah siapa? semua itu tergantung pada menifestasi masing - masing. Pada ana, semua ini ujian dan kemana pun antum janji rock, eh bukan, janji antum wat dakwah. Bak kata akh azrin: berdakwah di masa study ni la paling ideal. Jangan lepaskan peluang.


Ukhwah = Air mata = Mangsa
perkara yang semulajadi dan sangat perlu berjalan secara semualajadi. yang natural jangan kita buat - buatkan. laksanalah dengan keikhlasan hati dan kecenderongkan kepada redho ALLAH. Jika benar cintakan seorang ikhwah maka katakan dan tunjukkanlah secara materi mahupun ruhi. Jangan hanya simpan sahaka nanti tetap kadang tu orang tak faham.


sejauh mana pun jaranya, setua mana pun namun jika hati ini terikat dengan landasan akidah yang benar 49:10 bukan hanya tulisan malah jamji ALLAH yang tidak pernah meleset


Sabar akh, kitakan saudara!!!

selamat membaca dan mencari maksud yang tersirat. Afwan tidak lah suatu yang ilmiah cuma sekadar penceritaan yang cukup menyesakkan dada dalam 2 minggu ini.

Ibnusarha
Kolej Perubatan Unimas
Sarawak
1905

1 comment:

Sebarang cadangan dan pendapat boleh kemukakan di sini...

Anda juga mungkin meminati...